Latest News

Menyapa Halimun di Candi Ceto

Halaman Candi Cetho. Narayatrip.com/Endang Widi


Narayatrip.com-Hyy…Terlalu panjang klo harus nyebutin nama kumplit gua, so panggil aja gua Widi. And I’m “Nyasar Traveller”. 
Kenapa Nyasar Traveller sie…kagak ada nama yang bagusan dikit napa? Hahahaha Gua hanya pengen jujur aja kok, ya memang gua makhluk Tuhan yang seneng traveling tapi tukang nyasar. 

Entah ini sindrom atau apa gua ga tau, yang jelas otak gua drama banget klo harus mikir saat gua harus pergi kesuatu tempat, otak ngarahinnya kemana kaki ama tangan ngarahnya kemana pokok nya ga singkron, wes apapun itu gua anggep ini anugrah dan ga bikin gua surut buat tetep travelling…karena dengan kesasar gua bisa memandang suatu tujuan dari berbagai sudut, gua jadi bisa lebih intim dengan tujuan gua, bisa lebih ‘membumi’ dengan masyarakat local karena kebanyakan nanya sana sini tentang arah jalan hahahahaha lha pie udah di kasih tau arah yang bener tetep aja nyasar.
 
Sebener nya gua ga selau nyasar sie, itu kalo gua perginya gak sendiri hehehehe . Trus kenapa gua nulis tentang kisah gua sekarang, jujur gua bukan penulis sie gua klo cerita tentang pengalaman traveling gua ya lebih ke verbal alias ngomong langsung, sampe ada kawan gua yang sekarang juga partner gua dalam ngurus web gua untuk mencoba menulis. 

Setelah gua pikir pikir kenapa kagak gua tulis pengalaman gua sekedar buat sharing pengalaman traveling, cerita tentang kekonyolan2 yang gua temuin. 

Mau nantinya dapet respon apa dari yang ndilalah baca tulisan gua, mau itu kritikan, cibiran, masukan, joke atau pujian sekaipun asikin aja deh ya as long as komen2 atau responya ga nyangkut sara … helloooo hari gene masih nyinyir tentang agama, warna kulit, ras, suku orang lain ? 

Situ sehat….makanya banyakin piknik biar kagak sibuk ngurusin orang lain.

Well ga perlu panjang lebar kenalannya yeee and ini cerita pertama gua semoga bermanfaat Travellovers….!!!!!!
#nyasartraveller

Menyapa Halimun di Candi Ceto
Pelataran Candi Cetho
Kabut dipelataran Candi Cetho. Narayatrip.com/Endang Widi

Tujuan utamanya sie  mau ke Solo karena ‘bojo’ ada acara club Mercy nya di sana tapi kenapa ga skalian jalan ya kan. Dan awalnya juga Cuma mau sampe kebun teh aja karena dapet cerita kalo jalan sampe ke Ceto itu nanjak nya ajib banget sedangkan si “opa ijo” punya gua hanya seonggok Mercy classic tua yang bahkan gua lom lahir dia udah nongol duluan. 

Well oke berangkatlah gua ama bojo, sengaja berangkat pagi cosz siangnya kami masih ada acara event Mercy di Solo.

Dalam perjalanan karena GPS mendadak blank dan jalur normal sedang di tutup alhasil kami pake cara manual, nanya ke orang. 

Nah klo nanya ke orang gini gua harus kolaborasi ama bojo neh, karena dia meski orang jawa tapi ga fasih berbahasa jawa halus dan gua nya buta ara jadi gua yang Tanya bojo yang ndengerin hahaha wes yang penting nyampe , tapi syukurah kali ini hanya perlu sekali nanya doing dan udah berada di jalur semestinya. Jam 8.30 kira kira kami sampai ke area kemuning karanganyar. 

Transit sejenak di terminal kecil, karena tetep penasaran ama Candi Ceto kami kepo2 kondisi jalanya, ditawarin sie buat naik ojek atau angkot buat transfer sampe Candi, tapi karena memang dari awal ga ada niat sampe sana kami ga nyiapin buget cash buat extra transport, so kami ambil keputusan buat lebih percaya ama kemampuan Opa Ijo, coba coba naik sambil cari lokasi pas buat foto2 di kebun teh, dan kepalang tanggung nekadlah kami buat injek gas sampe Candi Cetho, mencoba menaklukan tanjakan tanjakan yang menghadang. And wallaaaa good job Opa kita sampeeeeeeee…..!!!!

Sampe di gerbang Candi gua menangkap aura “adem”, sepertinya memang lokasi yang tepat untuk mengusir jiwa yang penat akan crowdednya kota. Apa yang pertama kudu di lakukan ? Yang jelas ya parker mobil dulu than bayar tiket masuk hehehe. 

Harga tiket domestic 7K dan buat wisman 25K, dan yang kamu ga boleh kelewat  untuk masuk ke area Candi kamu kudu make Kain Kampuh yang di lilitin di pinggang. 

Adapun makna dengan di pakainya kain Kampuh ini adalah menghormati area Area Candi yang masih di gunakan untuk peribadatan atau upacara keagamaan, dengan pemakaian kain Kampuh diharapkan pemikiran bersih lahir dan batin ketika masuk di area Candi Cetho. 

Ketiga, diharapkan tetap menjaga etika dan sopan santun saat memasuki area Candi Cetho

Intinya adalah toleransi di area ini berlaku banget, apapun kepercayaan kalian, kalian kudu menghargai kepercayaan yang di anut di area Candi Ceto ini. Toleransi itu indah Travellovers.

Seperti yang udah gua bilang tadi saat pertama sampe di gerbang candi, candi ini menyapa kita dengan suasana adem menenangkan, mungkin juga kamu akan menangkap aura misitis disini, selain karena hawa yang sejuk, mungkin karena dulunya candi ini di gunakan sebagai tempat untuk meakukan upacara ruwatan atau penyucian diri, jadi hingga kini kita masih bisa menangkap aura sakral itu, candi ini pun masih rutin di gunakan sebagi tempat peribadatan oleh saudara saudara kita yang beragama Hindu, menambah pekat terasa suasana syahdu yang terbentuk di candi ini.

Cukup lama gua menyesap keindahan area Candi ini, menikmati sinar mentari turun menembus kabut yang terkadang datang membalut tubuh candi, menyapa setiap deretan punden berundak yang berselimut tebaran aroma dupa mencipta suasana magis seoah membawa kita menembus waktu kembali ke masa silam, menangkap kisah Candi Cetho yang menyimpan cerita figure Sumeria dan tempat untuk memuja para dewa, tak luput juga menikmati bentangan perkebunan teh di lereng Lawu ini. 

Ahhhh pokok nya kamu semua ga bakal rugi berjuang sampe Candi Cetho, semua lelahmu akan terbayar dengan suasana yang keren abis, ga Cuma di area Candi lho tapi di sepanjang perjaanan kamu akan di manjakan oleh pemandangan perkebunan teh di lereng Lawu, kamu juga bisa berfoto ria bareng temen temen atau keluarga, mencoba memetik pucuk daun teh, jika kamu datang di sore hari kamu juga dapat menikmati Sunset di Cetho, gimana klo di Cetho kamu kelaperan ? 

Tenaaaang jangan sedih, tepat ada di sebelah candi ada kok tukang jualan makanan, kamu pun bisa beli oleh oleh teh khas perkebunan lokal dengan berbagai varian aroma rasa teh.       

Tentang candi Cetho sendiri berdasar yang gua selintas baca dari berbagai sumber
Pendopo Candi Cetho
Salah satu pendopo di Candi Cetho. narayatrip.com/Endang Widi

Candi ini terletak di Desa Gumeng, Kec Jenawi, Kab Karanganyar, provinsi Jawa Tengah. Candi cetho sendiri berada di lereng gunung lawu dengan posisi 1497 MDPL. Candi ini berada di titik koordinat GPS: 7° 35′ 30.22″ S, +111° 9′ 19.87″ E. 

Candi yang di temukan oleh seorang arkeolog  Belanda yang bernama Van de Vlies sekitar tahun 1842 ini merupakan bangunan Candi yang berkultur agama Hindu di bangun pada masa pemerintahan Raja Brawijaya V. Candi ini sebenarnya merupakan bangunan candi yang terdiri dari 14 teras yang berunduk membentang dari barat ke timur, namun setelah dilakukan pemugaran hanya tersisa 9 teras saja.  

Sebelum memasuki aras kelima (teras ketujuh), pada dinding kanan gapura terdapat inskripsi (tulisan pada batu) dengan aksara Jawa Kuno berbahasa Jawa Kuno berbunyi pelling padamel irikang buku tirtasunya hawakira ya hilang saka kalanya wiku goh anaut iku 1397

Tulisan ini ditafsirkan sebagai fungsi candi untuk menyucikan diri (ruwat) dan penyebutan tahun pembuatan gapura, yaitu 1397 Saka atau 1475 Masehi.
Jam Buka Candi Cetho : 07.00-17.00
Harga Tiket masuk :
ü  Domestik : 7.000
ü  Asing : 25.000
Parkir Kendaraan
ü  Motor : 2.000
ü  Mobil : 5.000




No comments:

Post a Comment

Berbagi cerita berbagi petualangan berbagi rasa gembira berbagi ilmu pengetahuan, silahkan poskan komentar.

Naraya Trip Planner Designed by Templateism.com Copyright © 2014

Theme images by Bim. Powered by Blogger.